Selasa, 16 April 2024
Ade Wismoyo | MataMata.com Jum'at, 01 Maret 2024 | 10:24 WIB
Loading ...
Failed to load data.

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Matamata.com - Terkait kasus bullying yang menyeret anak Vincent Rompies, pihak penyidik Polres Tangerang Selatan kembali periksa tiga saksi baru dalam kasus bullying yang dilakukan Geng Tai.

Kasus bullying oleh siswa SMA sekolah elit itu sudah masuk proses penyidikan.

Kasie Humas Polres Tangerang Selatan, AKP Wendi Afrianto memberikan sedikit penjelasan, termasuk soal keinginan Vincent Rompies kasus ini bisa diselesaikan secara kekeluargaan.

Baca Juga:
Tahun Ini Anak Vincent Rompies akan Ujian Akhir, Pengacara Perjuangkan Pendidikannya

Untuk keinginan itu, polisi belum bisa memberikan jawaban lebih lanjut.

Itu karena masih melakukan pemeriksaan.

Vincent Rompies. (Instagram/@vincentrompies)

"Saat ini masih proses berlangsung, masih dilakukan pemeriksaan oleh penyidik untuk update selanjutnya akan diinfokan kembali," jawab AKP Wendi Afrianto di Polres Tangerang Selatan, kemarin.

Baca Juga:
Tuai Plot Twist! Korban Bullying Geng Anak Vincent Rompies Bikin Netizen Murka Gegara Pamer Miras di RS: Audrey Jilid 2?

Sampai saat ini polisi sudah memeriksa 11 saksi terkait aksi bullying yang juga viral di media sosial itu.

Pada kesempatan itu, AKP Wendi Afrianto menegaskan kehadiran Vincent Rompies serta orang tua lainnya hanya mendampingi saksi yang masih berusia di bawah umur.

Vincent Rompies. (instagram/@vincentrompies)

"Untuk sementara 11 (saksi), tapi untuk saksi selanjutnya masih menunggu kebutuhan dari penyidik. Kemarin 8, hari ini ditambah 3 saksi, jadi ada 11 saksi. Untuk pemeriksaan saksi sudah saya jelaskan kemarin tentunya didampingi oleh orang tua kemudian ada dari Bapas, ada dari pekerja sosial dan dinas sosial," jelasnya.

Baca Juga:
Vincent Rompies Ingin Kasus Bullying Geng Tai Bisa Diselesaikan Secara Kekeluargaan, Ini Penjelasan Polisi

"Pada dasarnya orang tua hanya mendampingi. Yang jelas yang diperiksa saksi, bukan Pak Vincent," sambung AKP Wendi Afrianto.

Seusai mendampingi putranya yang disebut masuk dalam Geng Tai, Vincent Rompies memberikan pernyataan.

Dia mengungkapkan rasa empati dan harapannya agar masalah tersebut bisa selesai secara kekeluargaan.

Baca Juga:
Beda Sikap dari Vincent Rompies, Andre Taulany Pilih Lakukan Ini Saat Anak Berbuat Salah

Vincent Rompies (YouTube)

"Pertama, saya sangat berempati atas kejadian atau peristiwa yang terjadi saat ini. Dan juga harapannya semoga tidak ada lagi peristiwa-peristiwa atau kejadian seperti ini di masa mendatang, baik di lingkungan sekolah atau di lingkungan terdekat. Semuanya tidak ada lagi," ucap Vincent Rompies di Polres Tangerang Selatan, Kamis (22/2/2024) malam.

Vincent Rompies mengatakan dirinya masih terus membuka komunikasi dan berusaha bertemu keluarga korban.

Vincent Rompies berharap semua bisa selesai dengan lancar dan baik-baik.

"Doakan juga sekali lagi saya masih membuka pintu komunikasi dengan pelapor. Untuk biar ini semua masalah bisa diselesaikan secara baik-baik dan kekeluargaan," harap Vincent Rompies.

"Semoga bisa menemukan titik terang untuk berdamai dan berdiskusi. Dan juga semua bisa kembali normal," ungkapnya.

Vincent juga hingga kini masih tak menyangka anaknya bisa terlibat kenakalan remaja.